Selasa, 23 Apr 2024
xPasang iklan readnews
Iklan di ReadNews Pasti Untung

Pidato Lengkap AHY, Usai Demokrat Hengkang Dari Anies Baswedan

waktu baca 7 menit
Senin, 4 Sep 2023 18:13 0 246 Andreas Hariarto K

READNEWS.ID, – Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) akhirnya menyampaikan pidatonya setelah Partai Demokrat hengkang dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan dan sekaligus mencabut dukungan buat bakal (capres) 2024, Anies Baswedan.

Pasang Iklan

Berikut pidato lengkap AHY di Kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (4/9).

“Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarrakatuh”,

 “Salam sejahtera untuk kita semua, shalom, om swastiastu namo , salam kebajikan. Para pengurus, kader, dan simpatisan Partai Demokrat serta seluruh rakyat yang saya cintai dan banggakan. Terima kasih secara khusus saya sampaikan kepada teman-teman media, insan pers yang telah berkenan hadir di Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat hari ini, Baru saja saya memimpin rapat pleno pengurus Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat. Saya ingin menyampaikan beberapa hal sebagai respons terhadap perkembangan situasi terkini, juga sekaligus untuk mengklarifikasi sejumlah pemberitaan yang tidak benar. Apakah itu hoaks, atau pemutarbalikan fakta yang beredar belakangan ini di berbagai media, termasuk media sosial”,

Pasang Iklan

“Pada kesempatan yang baik ini, saya tidak lagi akan membahas secara detail atau kronologis karena semua telah disampaikan secara gamblang sebelumnya. Pertama, melalui press release Sekertaris Jenderal Partai Demokrat, Bung Teuku Riefky Hasya, pada hari Kamis tanggal 31 Agustus 2023. Yang kedua, pada rapat atau Majelis Tinggi Partai Demokrat yang digelar pada hari Jumat, tanggal 1 September 2023, di mana Ketua MTP, yaitu Bapak SBY, yang secara langsung memimpin juga menyampaikan sikap dan posisi Partai Demokrat terkait dinamika politik yang terjadi begitu cepat dan mengejutkan, khususnya tentang nasib dan masa depan Koalisi Perubahan untuk Persatuan. Saya bisa memahami dan merasakan apa yang ada di hati dan pikiran para kader Demokrat, berkecamuk juga beraduk antara marah, kecewa, juga sedih”.

“Ada yang memilih untuk diam, tapi tidak sedikit yang kemudian mengekspresikannya di ruang ruang publik. Sekali lagi saya bisa merasakannya. Namun, saya bisa mengajak kita semua untuk sabar dan ikhlas menerima kenyataan ini. Pasti ada rencana Tuhan yang jauh lebih baik untuk kita semua. Mungkin saat ini kita belum tahu persis apa bentuknya, tapi yang jelas sebagai pemimpin, sebagai Ketua Umum Partai Demokrat, saya bangga sekaligus terharu atas ketegaran, kesetiaan, soliditas, dan solidaritas seluruh kader dan simpatisan Partai Demokrat dalam menghadapi ujian dan tantangan ini Saya juga berterima kasih karena itu semua yang telah membuat perahu besar ini tetap kokoh ditengah tengah badai. Saya juga menyampaikan terima kasih secara tulus kepada para tokoh, para sahabat, dan berbagai kalangan masyarakat Indonesia yang telah menyampaikan simpati, doa, serta harapan baiknya untuk saya pribadi dan Partai Demokrat”,

“Selanjutnya, saya mengajak seluruh kader Partai Demokrat agar tetap tenang dan berfikir jernih. Kita tidak akan patah oleh ganjalan politik sekeras apa pun, meskipun kita juga tidak akan berkompromi pada konspirasi politik securang apa pun. Saya juga mengajak kita semua untuk bersyukur karena Allah Subhanahuwata'ala masih sayang kepada kita. Bisa jadi ini adalah cara Tuhan untuk menyelamatkan kita dari hal-hal yang lebih buruk. Saya tahu, para kader Demokrat marah dan kecewa, marah dan kecewa bukan karena ketumnya tidak menjadi cawapres, tapi karena perjuangan Demokrat telah dilukai oleh mereka yang tidak jujur, serta telah melanggar komitmen dan kesepakatan. Bagi Demokrat, ini sesuatu yang fundamental. Kita merasakan dalam hiruk pikuk politik menuju Pemilu 2024, seolah etika, integritas pribadi, dan komitmen politik menjadi tidak lagi penting dan relevan dalam mencapai tujuan. Ini yang justru menebalkan keyakinan politik saya bahwa perubahan benar-benar diperlukan, karena demokrasi yang sejati hanya bisa terawat dan tetap eksis jika hal-hal mendasar tadi tetap dipertahankan. Pengalaman di mengajarkan kepada kami untuk senantiasa memegang teguh nilai dan etika keperwiraan. Hal ini adalah modal utama bagi seorang prajurit dalam mengemban tugas apa pun. Dalam kondisi perang saja, kami diwajibkan ketika itu untuk mematuhi etika dan aturan sehingga perang bukan hanya soal kill or to be killed, bukan hanya seolah hanya tentang menang atau kalah, tetapi juga soal cara untuk bisa memenangkan peperangan tersebut”.

“Begitu juga dalam berpolitik. Saya rasa semua rakyat Indonesia yang kita perjuangkan ini sepakat untuk berpolitik secara beretika. Artinya, kita mendambakan praktik-praktik yang baik, yang tidak menghalalkan segala cara. Kita juga tidak ingin seolah semuanya bisa asal tidak boleh kalah. Cara tidak boleh menikam tujuan, cara juga harus dijiwai oleh tujuan, begitu pula sebaliknya. Ini adalah pandangan pemimpin besar Mahatma Gandhi yang juga menjadi rujukan utama dari pikiran-pikiran Soekarno. Sejak awal, kami memiliki harapan besar terhadap hadirnya sebuah perubahan dan perbaikan. Bukan perubahan biasa, tetapi perubahan besar dan fundamental yang berlandaskan pada nilai nilai dan etika. Ini tentu membutuhkan kerja keras, kerja sama dan komitmen dari semua yang ingin melakukan perubahan tersebut. Namun kenyataannya hal itu tidak mudah untuk diwujudkan komitmen menjadi barang yang langka. Kata maaf dijadikan obat yang murah untuk pengingkaran atas sebuah komitmen. Ini tentu berbahaya. Jika dibiarkan bisa menjadi budaya, menjadi sebuah pembenaran dan lambat laun bisa membentuk karakter bangsa yang tidak bertanggung jawab”.

“Tentu sekali lagi kami tidak akan membiarkan itu terjadi. Untuk itu, kami tidak akan menyerah untuk terus memperjuangkan nilai dan etika dalam kehidupan politik dan demokrasi kita”.

“Saudara-saudara, partai politik adalah sebuah institusi, bukan pribadi. Sehingga, ada tata kelola dan mekanismenya, apalagi pengambilan keputusan yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Memilih pemimpin, utamanya calon presiden dan calon wakil presiden yang kelak akan bertanggung jawab atas lebih dari 270 juta jiwa tidak bisa hanya diputuskan begitu saja dalam hitungan menit oleh segelintir orang. Sesuai dengan konstitusi, Partai Demokrat tentu harus dimusyawarahkan terlebih dahulu dan dibicarakan dalam wadah majelis tinggi partai. Sejak awal pula, Partai Demokrat telah mengingatkan untuk tidak sekali-kali melakukan fit accomply atau dalam tanda kutip, memaksa Partai Demokrat untuk menerima sebuah keputusan-keputusan yang sepihak tanpa melibatkan partisipasi dalam pengambilan keputusan tersebut. Dasarnya adalah muncul trust, rasa saling percaya, juga semangat keadilan dan kesetaraan yang menjadi titik temu perjuangan”.

“Bagi kami lebih baik bersepakat untuk tidak sepakat, agree to disagree, daripada dipaksa menerima keputusan yang kami sendiri tidak terlibat dalam prosesnya. Inilah substansinya, teman-teman sekalian, sehingga kami menghimbau, janganlah hal yang besar dikecilkan, sementara hal yang kecil dibesar-besarkan”.

“Para kader Demokrat dan rakyat Indonesia di seluruh Tanah Air, kami berjanji untuk tetap teguh di jalan perubahan dan perbaikan. Kami mengajak seluruh kader Demokrat untuk tetap solid dan mengikuti langkah-langkah yang akan diambil oleh pemimpin partai. Dalam upaya memperjuangkan perubahan dan perbaikan itu, Demokrat akan berikhtiar untuk bergabung dengan koalisi lain yang memiliki kesamaan cara pandang visi kebangsaan dan etika politik. Mari kita songsong perjalanan politik yang baru dengan hati yang bersih, dengan niat yang baik, cara yang baik, dan tujuan yang baik. Pertama-tama, tentu dengan memberi maaf kepada siapa pun yang telah menyakiti kita, baik secara langsung maupun tidak langsung. Semoga kita semua bisa maafkan, walaupun tidak begitu saja melupakan. Saya pun sebagai manusia biasa tentu tidak luput dari kekurangan, mohon dimaafkan”.

“Mari kita buka lembaran baru ke depan, kita harus segera move on. Hari ini, kami, keluarga Partai Demokrat dengan berbesar hati, dengan kerendahan hati menyatakan move on dan siap menyongsong peluang-peluang baik di depan. Mengapa, karena pada akhirnya negara ini adalah negara yang besar, memerlukan pemikiran yang besar, jiwa yang besar, dan tindakan-tindakan yang besar. Jangan terjebak pada narasi dan isu yang bisa memecah belah sesama anak bangsa. Kita tidak tahu dalam perjalanannya ke depan, kita mungkin akan bertemu kembali dan menjalin kerja sama untuk agenda-agenda besar kebangsaan. Untuk itu, saya mengucapkan selamat kepada Bapak Anies Rasyid Baswedan dan bapak yang baru saja mendeklarasikan sebagai pasangan calon presiden dan calon wakil presiden 2024 ke depan, semoga sukses. Akhirnya, kepada seluruh kader Demokrat, saya berpesan, tidak ada jalan yang lunak untuk mencapai cita-cita yang besar. Lanjutkan kerja keras kita, tetaplah rendah hati, juga tetap percaya diri, sukses, dan kemenangan tetap bisa kita raih tanpa harus mengorbankan nilai-nilai moral etika serta kehormatan dan persahabatan. Gusti Allah mboten sare, Tuhan tidak tidur. Ia tahu apa yang kita niatkan, kita ikhtiarkan dan kita perjuangkan Insya Allah hasil tidak akan menghianati usaha. Terima kasih, Tuhan bersama kita”.

 “Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh”, tutup AHY. (AHK)

xPasang iklan readnews