Kamis, 13 Jun 2024
xPasang iklan readnews
Iklan di ReadNews Pasti Untung

Nelayan Asal Pemalang Hilang Di Perairan Jepara

waktu baca 2 menit
Selasa, 22 Agu 2023 23:53 0 428 Ragil Surono

READNEWS.ID, – Tiga orang asal Pemalang, dinyatakan hilang terbawa gelombang laut , usai kapal yang mereka tumpangi mengalami kebocoran saat melintas di perairan Kedung Jati, Kabupaten Jepara.

Pasang Iklan

Heru Suhartanto kepala kantor Semarang menuturkan, jika ke tiga nelaya tersebut bernama Krisardi (21), Tanto Prasetyo (46), dan Mokhamad Fatkhuri (50)

“Ketiganya merupakan Dusun Pangkah, Desa Kendaldoyong RT 08/ 01 Kecamatan Petarukan, ,” kata Heru.

Lebih dirinya mengatakan, kejadian berawal, saat kapal mereka mereka tumpangi yakni Kapal Motor (KM) Udang Sari 1 berangkat dari pelabuhan Juwana untuk mencari ikan.

Pasang Iklan

“Setelah sampai di perairan Kedung Jati kapal tersebut mengalami troble sekitar pukul 17.35 WIB, Krisardi (Kapten kapal) memberi kabar kepada agen pemilik bahwa kapal mengalami kebocoran,” kata Heru.

“Diduga ke 3 orang terombang ambing di perairan Jepara hingga saat ini belum diketemukan,” tutupnya.

Hingga saat ini upaya pencarian tim SAR gabungan terus dilakukan dari pantai Kartini dengan menggunakan Rigid Inflatable Boat ( RIB) menuju perairan Kedung Jati.

“Pencarian difokuskan sekitar tempat kejadian koordinat 06°20'53” S 110°38'49” E menuju ke arah Barat , saat ini tinggi gelombang perairan Kedung Jati mencapai 2 meter Semoga besok pagi baik dan korban segera ditemukan,” ujarnya.

Sementara itu, ketua DPC Himpunan Nelayan Seluruh ( HNSI ) Kabupaten Pemalang Abul Hasan, ketika dikonfirmasi lewat sambungan teleponnya, pada Selasa (22/8 ) mengatatakan, bahwa kabar yang diterima pihaknya saat ini belum jelas, karena baik DPC HNSI Kabupaten Jepara maupun Rembang, belum dapat diajak untuk berkomunikasi,

“Kami masih menggali informasi melalui jaringan DPC HNSI se Jawatengah, dengan harapan bisa secepatnya didapat informasi tersebut dan diketemukan jenasahnya untuk memastikan apakah jenazah tersebut warga Pemalang atau bukan” jelas Hasan.

Lebih lanjut Ketua DPC HNSI Pemalang, berharap ke depan agar setiap nelayan yang hendak melakukan kerja baik di dalam maupun ke luar kota, bahkan ke luar negeri agar melaporkan ke pihak DPC HNSI, untuk diteruskan ke Disnaker, agar bisa lebih cepat tertangani, apabila ada permasalahan, baik musibah kerja maupun yang lain karena ada data pelaporan kegiatan kerja ( Ragil Surono ).

xAyu Octa Lip care Serum